Beri Kuliah Umum di Poltekes, Gubernur: Gizi Harus Jadi Kekuatan Promosi di NTT | Timex Kupang
ikut bergabung
timexkupang

Beri Kuliah Umum di Poltekes, Gubernur: Gizi Harus Jadi Kekuatan Promosi di NTT


KULIAH UMUM. Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat (tengah) saat tampil dalam acara Kuliah Umum dan Dialog bertema Kesehatan di aula Cendana Wangi Poltekkes Kemenkes Kupang, Sabtu (14/3). Tampak Direktur Poltekkes Kemenkes Kupang, Dr. Christin (kanan). (FOTO: Humas Setda NTT)

KABAR FLOBAMORATA

Beri Kuliah Umum di Poltekes, Gubernur: Gizi Harus Jadi Kekuatan Promosi di NTT


KUPANG, TIMEXKUPANG.com-Gubernur NTT, Viktor Bungtilu Laiskodat (VBL) menegaskan, Provinsi NTT masih terlilit banyak persoalan diantaranya pendidikan, ekonomi dan kesehatan.

Karena itu, untuk mengentaskan kemiskinan dan stunting di NTT, aspek gizi harus menjadi kekuatan promosi untuk membangun daerah ini. “Kita punya banyak potensi,” kata Gubernur VBL saat tampil dalam acara Kuliah Umum dan Dialog bertema kesehatan di aula Cendana Wangi Poltekkes Kemenkes Kupang, Sabtu (14/3).

Sebelum memulai acara dialog, Gubernur VBL dijamu jus kelor hasil karya dosen dan para mahasiswa jurusan Farmasi Poltekkes Kemenkes Kupang. “Saya tidak biasa sarapan pagi. Tadi saya diberi jus kelor dan saya rasa enak. Bagus untuk menambah energi saya saat bekerja membangun NTT,” ucap Gubernur disambut tepuk tangan hadirin.

Bahkan tanpa berpikir lama-lama, Gubernur VBL berpesan agar setiap pagi silakan antar jus kelor ke rumah dan kantor Gubernur. “Saya pesan 100 gelas setiap hari. Jangan pakai gelas plastik ya…untuk mengurangi sampah plastik,” pesan Gubernur VBL sebagaimana dalam keterangan tertulis Humas Setda NTT.

Suatu ketika lanjut Gubernur VBL, dirinya ke Amerika hanya untuk mendengar presentasi tentang manfaat kelor. “Sejak saya kecil di Pulau Semau, kami makan kelor setiap hari. Sampai di Amerika juga bicara tentang kelor. Ternyata di daun kelor mengandung protein yang sangat tinggi melampaui dari susu,” ucap Gubernur, sedikit bercerita.

Karena itu, Gubernur meminta dan berharap agar kelor jangan dilihat atau dianggap sebagai program Gubernur NTT semata-mata tetapi harus menjadi program bersama. “Kelor ini bukan program Gubernur saja tapi ini program kita semua sebagai manusia yang punya akal sehat,” kata VBL.

Gubernur VBL menambahkan, beberapa waktu ke depan ada program menanam kelor di lahan seluas 1.000 hektare melibatkan 5.000 orang dan menghadirkan mesin pengering daun kelor.

“NTT harus jadi pusat kelor. Kita harus kerja besar. Jangan kerja yang kecil-kecil. Karena itu, Poltekkes Kemenkes Kupang juga harus mampu melahirkan manusia-manusia konseptor supaya orang tahu Poltekkes ada di NTT,” tambah mantan Ketua Fraksi Nasdem DPR RI.

Di tempat yang sama, Direktur Poltekkes Kemenkes Kupang, Dr. Christin melaporkan keberadaan Kampus Poltekkes sejak tahun 2002 yang merupakan peleburan dari sejumlah akademi kesehatan.

“Kampus ini berada di bawah Kemenkes RI yang terdiri dari 13 program studi (Prodi) yang tersebar di Kupang atau Timor, Sumba dan Flores,” jelas dia seraya menambahkan, tenaga pendidik yang bergelar master ada 170 orang dan 14 orang bergelar doktor.

Dia menyebut, ada lima calon doktor yang sedang studi. Total mahasiswa Poltekkes sambung dia, ada 3.455 orang. Tersebar di Ende, Waikabubak dan Waingapu. “Hingga kini sudah ada 12.466 lulusan. 80 persen bekerja di Provinsi NTT dan ada lima persen yang bekerja di luar negeri seperti di Australia, Jepang dan Belanda,” katanya.

Menurut Christin, selama ini pihak Poltekkes telah bekerja sama dengan pihak Dinas Kesehatan Provinsi NTT untuk bersama-sama menangani stunting, kesehatan ibu dan anak juga berbagai masalah kesehatan lainnya seperti wabah DBD.

“Jujur kami harus akui, nama Poltekkes Kemenkes Kupang jauh berada di bawah jika dibandingkan dengan Undana Kupang dan Unika Widya Mandira Kupang. Kami sudah perkenalkan diri, mudah-mudahan dengan kunjungan Bapak Gubernur hari ini bisa dibukakan jalan yang baik sehingga tenaga-tenaga yang ada di Poltekkes dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya,” harap Direktur Poltekkes Kemenkes Kupang.

Ikut hadir bersama Gubernur VBL, tenaga ahli bidang politik, Dr. Imanuel Blegur, Kepala Bappelitbangda NTT, Lecky Koli, Kadis Perindag NTT, Nasir Abdullah, Kaban Pengelola Perbatasan NTT, Linus Lusi Making, Kadis Kesehatan NTT, drg. Domi Mere, dan Karo Humas dan Protokol Setda NTT, Dr. Jelamu Ardu Marius, M.Si. (*/yl/aln)

Komentar

Berita lainnya KABAR FLOBAMORATA

To Top