Alasan Pembukaan Sekolah, Nadiem: 88 Persen Daerah 3T | Timex Kupang
ikut bergabung
timexkupang

Alasan Pembukaan Sekolah, Nadiem: 88 Persen Daerah 3T


Mendikbud, Nadiem Makarim. (FOTO: JawaPos.com)

PENDIDIKAN

Alasan Pembukaan Sekolah, Nadiem: 88 Persen Daerah 3T


JAKARTA, TIMEXKUPANG.com-Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Anwar Makarim mengatakan bahwa lebih dari 80 persen mayoritas daerah yang berada di zona hijau dan kuning adalah kawasan 3T (tertinggal, terdepan dan terluar).

“88 persen dari pada daerah 3T di Indonesia yang sangat sulit untuk bisa melakukan PJJ itu ada di zona kuning dan hijau,” ungkapnya dalam keterangan video, Sabtu (8/8).

Karena itu, agar tidak ada kesenjangan yang makin melebar, kebijakan dibentuk demi mempersempit perbedaan kemampuan peserta didik di wilayah tersebut.

BACA JUGA: Nadiem Beri Pernyataan Soal Pembukaan Sekolah di Zona Kuning

“Banyak sekali daerah-daerah yang tidak bisa melaksanakan PJJ, bisa mulai melakukan tatap muka agar mereka tidak ketertinggalan dari sisi pembelajaran,” tuturnya.

Ia kembali mengingatkan bahwa untuk zona kuning dan hijau, sekolah tidak bisa mulai pembelajaran tatap muka tanpa persetujuan orang tua atau perwakilan orang tua di masing-masing sekolah.

“Bahkan kalau sekolah itu mau melakukan tatap muka dan sudah akan membuka, masing-masing orang tua anak boleh tidak memperkenankan anaknya masuk ke dalam sekolah kalau mereka belum nyaman. Dan mereka diperbolehkan melanjutkan PJJ jika orang tuanya tidak memberikan izin untuk masuk sekolah tatap muka,” jelas dia.

Kemudian, bagi sekolah yang akan melaksanakan pembelajaran tatap muka di zona hijau dan kuning, diminta untuk menjalankan protokol kesehatan yang ketat. Di mana setiap satu kelas hanya diperbolehkan maksimal 50 persen dari kapasitas. (jpc/jpg)

Komentar

Berita lainnya PENDIDIKAN

Populer

To Top