11 Tahun Berlalu, Australia Tutupi Tumpahan Minyak di Laut Timor | Timex Kupang
ikut bergabung
timexkupang

11 Tahun Berlalu, Australia Tutupi Tumpahan Minyak di Laut Timor


BUKTI TUMPAHAN MINYAK. Peta tumpahan Minyak Montara per 17 September 2009 telah berada di posisi sekitar 50 Km dari Pulau Roti. Tapi Australia menyangkali. (Foto Satelit/Ferdi Tanoni)

NASIONAL

11 Tahun Berlalu, Australia Tutupi Tumpahan Minyak di Laut Timor


KUPANG, TIMEXKUPANG.com-Hari ini, Jumat (21/8/2020) tepat 11 tahun petaka tumpahan minyak Montara di Blok Atlas Barat mencemari Laut Timor. Sejumlah bukti ilmiah menyebutkan bahwa tumpahan minyak itu mencemari Laut Timor yang berdampak pada kehidupan ekonomi masyarakat Nusa Tenggara Timur (NTT). Namun Pemerintah Australia dan dan perusahaan PTTEP Australasia yang seharusnya bertanggungjawab  atas petaka itu sengaja menutup-nutupi fakta sebenarnya.

Hal ini dibuktikan dengan kesaksian dan kiriman untuk penyelidikan resmi tahun 2009 lalu atas tumpahan minyak dan gas di lapangan Montara, lepas pantai utara Australia Barat, yang lokasinya lebih dekat ke Pulau Rote, NTT-Indonesia.

“Kami rakyat Timor Barat dan Nusa Tenggara Timur menuntut Pemerintah Australia untuk segera membayar kompensasinya kepada lebih dari 200.000 rakyat yang telah menderita, bahkan sudah banyak yang meninggal. Kepada pemerintah Indonesia kami mendesak agar surat yang direncanakan oleh Presiden Joko Widodo yang ditujukan kepada Perdana Menteri Australia Scott Morrison segera diterbitkan,” tegas Ketua Tim Advokasi Rakyat Korban Montara, Ferdi Tanoni kepada pers dalam pernyataan tertulisnya, Jumat (21/8).

Ferdi mengatakan, ladang minyak Montara bocor, yang berlangsung selama 10 minggu sebelum akhirnya ditutup itu, lokasinya di Laut Timor jauh lebih terpencil, sekitar 250 kilometer dari garis pantai yang jarang penduduknya di wilayah Kimberley Utara, dan sekitar 150 km di tenggara Pulau Pasir (Ashmore Reef).

Namun demikian, kata Ferdi, perusahaan PTTEP Australasia dan Pemerintah Australia yang terlibat berusaha menyembunyikan skala dan penyebab bencana dari pandangan publik. Tumpahan minyak Montara, lanjut Ferdi, berlangsung selama 74 hari, sejak 21 Agustus hingga 3 November 2009 silam.

Menurutnya, butuh lima upaya untuk menyumbat kebocoran. Sebelum upaya kelima berhasil, kebakaran selama tiga hari terjadi di anjungan, menyoroti bahaya yang telah ada bagi 65 pekerja yang dievakuasi dari rig ketika kebocoran awalnya meletus.

Selama ledakan tersebut, Martin Ferguson, Menteri Sumber Daya dan Energi dan Menteri Lingkungan Peter Garrett meremehkan ukuran tumpahan dan dampak lingkungan.

Ferdi menyebutkan, mereka mengutip perkiraan yang tidak berdasar dari pemilik lapangan, konglomerat Thailand PTTEP (PTT Exploration and Production Public Company Limited), bahwa sekitar 300 hingga 400 barel minyak bocor setiap hari.

Bukti yang diajukan atas penyelidikan pemerintah, yang dipimpin oleh mantan pegawai negeri senior David Borthwick, telah mengungkapkan tumpahan sebanyak 3.000-4.000 barel per hari. Tumpahan minyak ini diperkirakan telah meluas hingga 90.000 kilometer persegi.

Pengajuan oleh Yayasan Konservasi Australia dan kelompok lingkungan lainnya telah menunjukkan kerusakan pada ekosistem lepas pantai dan pesisir yang merupakan rumah bagi beragam spesies ular laut, burung, ikan, penyu, paus, lumba-lumba, dan duyung. “Kerusakan jangka panjang terhadap habitat tropis yang sebelumnya masih alami masih belum diketahui, demikian pula dampaknya pada industri perikanan, mutiara dan pariwisata,” beber Ferdi Tanoni.

Meskipun tidak ada minyak yang hanyut ke pantai Australia, seperti yang pernah ditakutkan, menurut Ferdi, sebagian minyak mencapai pantai selatan Timor Barat di Indonesia.

BACA JUGA: 11 Tahun Petaka Laut Timor, YPTB: Penyelesaian Ganti Rugi Dibayangi Tanda Tanya

Ferdi mengaku ada bukti yang terdokumentasi, dalam pengajuan Yayasan Peduli Timor Barat (YPTB), sebuah LSM Indonesia, tentang bahaya terhadap mata pencaharian dan kesehatan hingga 300.000 orang di masyarakat pesisir, termasuk di pulau Rote dan Sabu.

Pengajuan tersebut menunjuk pada minyak bersumber dari Montara dan polusi timbal di air laut lokal dan di antara tanaman rumput laut. Tingkat yang terdeteksi dapat menyebabkan keracunan timbal jangka panjang dan masalah kesehatan lainnya.

PTTEP Australasia mengungkapkan bahwa dua kekurangan telah menyebabkan tumpahan, tutup penahan yang hilang dan penyemenan yang salah di dasar sumur.

PTTEP dan Atlas, perusahaan yang dikontrak untuk mengebor sumur, kutip Ferdi, mengakui bahwa mereka mengetahui beberapa minggu sebelum tumpahan bahwa tutup korosi yang mengandung tekanan 340mm yang dibutuhkan oleh program pengeboran belum dipasang.

Saksi yang terlibat dalam pengeboran mengungkapkan bahwa penyemenan tidak dipasang dengan benar pada Maret tahun lalu, dan selama enam bulan para eksekutif perusahaan mengetahui bahwa tidak ada uji validasi yang dilakukan. Dengan kata lain, kedua cacat tersebut sudah diketahui beberapa lama sebelum kecelakaan, namun penambangan tetap berlanjut.

Kesaksian lain menunjukkan kegagalan mendasar oleh otoritas pengatur. Seorang penasihat yang membantu penyelidikan, Andre Berger, mengatakan PTTEP Australasia telah mengajukan permohonan untuk menggunakan tutup korosi tekanan alih-alih sumbat semen sebagai penghalang. “Persetujuan ini tampaknya telah diberikan tepat dalam waktu 30 menit,” katanya dalam penyelidikan sebagaimana dikutip Ferdi lagi.

Bukti lebih lanjut mengungkapkan bahwa 185.000 liter dispersan kimia yang digunakan untuk memecah tumpahan Montara termasuk dua bahan kimia Corexit produksi BP yang diperintahkan Badan Perlindungan Lingkungan AS bulan lalu untuk dihentikan oleh BP di Teluk Meksiko karena toksisitasnya.

“The Australian Maritime Safety Authority kemudian menyatakan bahwa 45.000 liter dari Corexit produk yang digunakan, dan mengklaim mereka kurang beracun dari minyak, meskipun mereka dilarang di beberapa bagian Eropa,” ungkap Ferdi Tanoni.

Mengutip pernyataan Martin Ferguson, Ferdi mengatakan bahwa Australia memiliki sistem regulasi kelas dunia dan operator yang kompeten dan profesional di industri akan memastikan operasi pengeboran “terbaik dan teraman” di dunia.

Dia memperdebatkan pembentukan regulator tunggal untuk menggantikan tujuh otoritas pemerintah yang bertanggung jawab atas operasi Montara.

Kenyataannya, bukti dari penyelidikan menunjukkan bahwa perusahaan minyak dan gas serta kontraktornya tidak “kompeten dan profesional” dan bahwa pemerintah dan regulator tidak akan menghalangi kewajiban mereka untuk memotong biaya dan memaksimalkan keuntungan.
“Faktanya, Martin Ferguson baru-baru ini menegaskan bahwa kecelakaan lebih lanjut tidak dapat dihindari, bahkan dengan regulasi yang “keras” untuk melindungi lingkungan,” pungkas Ferdi Tanoni. (*/aln)

Komentar

Berita lainnya NASIONAL

Populer

To Top