Ketua Komisi VI DPR: Jadikan NTT Sentra Produksi Garam Industri Dalam Negeri | Timex Kupang
ikut bergabung
timexkupang

Ketua Komisi VI DPR: Jadikan NTT Sentra Produksi Garam Industri Dalam Negeri


ILUSTRASI. Petani garam. (FOTO: Dok. Hisyam/Jawa Pos)

POLITIK

Ketua Komisi VI DPR: Jadikan NTT Sentra Produksi Garam Industri Dalam Negeri


JAKARTA, TIMEXKUPANG.com-Komoditas garam jadi perhatian kalangan dewan. Pemerintah diminta lebih serius dalam pengembangan garam yang dipergunakan untuk kebutuhan bahan baku industri di daerah yang potensial. Pasalnya, selama ini garam tersebut diimpor dengan jumlah besar.

Ketua Komisi VI DPR Faisol Reza mengatakan pemerintah harus mempunyai rencana induk pengembangan atau road map secara merinci untuk mengembangkan garam bahan baku industri. Karena selama ini Indonesia memenuhi kebutuhan garam bahan baku industri melalui impor.

“Kadar NaCl pada garam yang kita produksi berkisar 92%-94%, sedangkan kebutuhan garam bahan baku industri memerlukan kadar NaCl 97%,” jelas Faisol dalam keterangan tertulis yang diterima JawaPos.com, Sabtu (19/9).

Dia mengatakan Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) memiliki potensi untuk memproduksikan garam bahan baku industri. Karena NTT memiliki banyak faktor untuk memproduksi garam bahan baku industri. “Mungkin NTT salah satunya,” ungkap Faisol.

Salah satunya kelembaban udara. Juga menjadi satu faktor medukungnya NTT memproduksi garam. “Rata-rata kelembaban di berbagai daerah di Indonesia berkisar 75% – 80%, NTT jauh di bawah itu,” tuturnya.

Dia menambahkan Provinsi NTT dapat dibangun industri-industri yang memproduksi garam bahan baku. Pemerintah diminta perlu serius mendorong industri produksi garam bahan baku.

“Keseriusan pemerintah sangat penting. Tidak ada alasan untuk tidak bisa menyediakan garam bahan baku industri. Secara teknologi Industri ini tidak membutuhkan teknologi yang rumit,” ungkapnya.

Faisol menjelaskan Provinsi NTT bisa menjadi pionir sebagai daerah yang mampu melakukan subtitusi impor garam. Dengan menyediakan segala kebutuhan yang diperlukan untuk industri garam. “Saya kira itu penting,” pungkasnya. (jpc/jpg)

Komentar Pembaca

Komentar

Berita lainnya POLITIK

Populer

To Top