Kejagung Periksa Suami Jaksa Pinangki yang Berstatus Anggota Polri | Timex Kupang
ikut bergabung
timexkupang

Kejagung Periksa Suami Jaksa Pinangki yang Berstatus Anggota Polri


Tersangka Pinangki Sirna Malasari. (FOTO: Miftahulhayat/Jawa Pos)

PERISTIWA/CRIME

Kejagung Periksa Suami Jaksa Pinangki yang Berstatus Anggota Polri


JAKARTA, TIMEXKUPANG.com-Direktur Penyidikan Jampidsus Kejagung Febri Ardiansyah menyatakan, AKBP Yogi Yusuf diperiksa dalam kapasitasnya sebagai saksi. Dia diperiksa untuk tersangka Djoko Tjandra dan Andi Irfan Jaya (AIJ).

”Sudah periksa soalnya persiapan Djoko Tjandra dan AIJ. Untuk keterangan kesaksian Djoko Tjandra, Pinangki, dan AIJ,” kata Febri di Gedung Kejagung, Senin (28/9) malam.

Yogi diperiksa dalam kaitannya dengan sangkaan TPPU terhadap Pinangki. Sebab, Pinangki sempat meminta suaminya itu untuk menukarkan uang dolar ke money changer. ”Lebih kental untuk TPPU (Jaksa Pinangki),” tegas Febri.

Sebelumnya, Jaksa Pinangki disebut meminta suaminya AKBP Yogi Yusuf Napitupulu menukarkan uang USD 10.000 atau senilai Rp 147,1 juta melalui anak buahnya. Uang itu dari hasil suap Djoko Tjandra untuk pengurusan fatwa di Mahkamah Agung (MA).

Berdasar surat dakwaan Jaksa Pinangki pada Rabu (23/9), nilai total keseluruhan penukaran mata uang yang dilakukan terdakwa pada periode 27 November 2019 sampai dengan 7 Juli 2020 adalah sebesar USD 337.600 menjadi mata uang rupiah sebesar Rp 4.753.829.000.

Selain itu, Pinangki juga turut membelanjakan uang dari Djoko Tjandra yang tersisa USD 450 ribu itu. Lantaran USD 50 ribu diberikan kepada Anita Kolopaking sebagai tanda jadi kuasa hukum Djoko Tjandra.

BACA JUGA: Nama Jaksa Agung dan Eks Ketua MA Masuk dalam Dakwaan Jaksa Pinangki

Pada November 2019 hingga Juli 2020, uang tersebut dibelanjakan untuk kepentingan pribadi Pinangki. Dalam dakwaan, Pinangki membelanjakan uang sejumlah Rp 1.753.836.050 atau Rp 1,7 miliar untuk satu unit BMW X5 dengan plat nomor F 214.

Selain itu, Pinangki juga membayarkan sewa apartemen di Amerika Serikat pada Desember 2019 senilai Rp 412,7 juta. Pembayaran itu dilakukan dengan cara setor tunai melalui rekening BCA. Pinangki juga disebut membelanjakan uang suap itu untuk pembayaran dokter kecantikan di Amerika Serikat yang bernama dokter Adam R. Kohler sebesar Rp 419,4 juta. Kemudian, untuk pembayaran dokter home care atas nama Olivia Santoso terkait perawatan kesehatan dan kecantikan serta rapid test sebesar Rp 176,8 juta.

Pinangki pun menggunakan uang itu untuk melakukan pembayaran kartu kredit di berbagai bank sejumlah Rp 467 juta, Rp 185 juta, Rp 483,5 juta, Rp 950 juta. Pembayaran itu dilakukan pada periode November 2019 hingga Juli 2020.

Pinangki juga tercatat melakukan lembayaran sewa apartemen The Pakubuwono Signature dari Februari 2020–Februari 2021 sebesar USD 68.900 atau setara Rp 940,2 juta. Terakhir, Pinangki membelanjakan uang haram dari Djoko Tjandra untuk membayar sewa Apartemen Darmawangsa Essence sebesar USD 38.400 atau setara Rp 525,2 juta.

Untuk TPPU, Pinangki didakwa melanggar Pasal 3 Undang-Undang No. 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang. (jpc/jpg)

Komentar

Berita lainnya PERISTIWA/CRIME

To Top