Gedung Putih Sebut Donald Trump Hadapi Masa Kritis 48 Jam | Timex Kupang
ikut bergabung
timexkupang

Gedung Putih Sebut Donald Trump Hadapi Masa Kritis 48 Jam


Presiden AS, Donald Trump. (FOTO: JawaPos.com/BRENDAN SMIALOWSKI/AFP)

TOKOH

Gedung Putih Sebut Donald Trump Hadapi Masa Kritis 48 Jam


WASHINGTON DC, TIMEXKUPANG.com-Presiden Amerika Serikat Donald Trump memiliki faktor komorbid saat dinyatakan terinfeksi Covid-19. Yaitu usianya yang sudah menginjak 70-an dan tubuhnya yang kegemukan, bisa memperberat kondisinya. Dan kini dia dinyatakan sudah mengalami sejumlah gejala.

Bahkan dikatakan seorang sumber di Gedung Putih menyatakan, masa kritis Trump bakal dilalui selama 48 jam. “Tanda-tanda vital Presiden selama 24 jam terakhir sangat memprihatinkan dan 48 jam ke depan akan menjadi kritis dalam hal perawatannya,” kata sumber itu kepada wartawan Gedung Putih seperti dilansir dari CNN, Minggu (4/10).

Beberapa saat sebelumnya pada Sabtu pagi (3/10) dokter Presiden, Angkatan Laut Cmdr. Dr. Sean Conley, telah memberikan penilaian optimis tentang kondisi Presiden. Ia menyatakan bahwa Trump merasa sehat.

Trump dinyatakan bebas demam selama 24 jam dan gejalanya termasuk batuk yang sangat ringan, hidung tersumbat dan kelelahan. Conley mengelak tentang kapan dan apakah Trump telah menerima oksigen tambahan. “Dia tidak menggunakan oksigen,” kata Conley.

BACA JUGA: Presiden Donald Trump dan Istri Positif Covid-19

Tetapi sumber yang dekat dengan Gedung Putih mengatakan Trump telah diberi oksigen tambahan sejak penyakitnya dimulai. “Trump diberi oksigen,” kata sumber itu, menambahkan bahwa itu pada Jumat (2/10).

CNN melaporkan pada Jumat (2/10) bahwa Presiden mengalami kesulitan bernapas. Pengarahan dari para dokter bertentangan dengan informasi lain yang muncul tentang kondisi Presiden.

Terkait itu, Conley hanya tersenyum ketika wartawan mencoba mengajukan pertanyaan lanjutan dan berulang kali mengatakan Presiden saat ini tidak menerima oksigen tambahan. Dokter Walter Reed yang juga merawat Presiden mengatakan kepada wartawan bahwa Trump tidak mengalami kesulitan bernapas.

Saat Trump masih di Gedung Putih, ia diberikan antibodi poliklonal Regeneron eksperimental, pengobatan yang belum disetujui oleh Food and Drug Administration untuk membantu meningkatkan sistem kekebalan Presiden saat ia melawan virus.

Kini Trump dirawat di Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland. Dokter memulai memberikan obat antiviral remdesivir padanya dan bahwa dia akan menerima obat itu selama lima hari. (jpc/jpg)

Komentar

Berita lainnya TOKOH

To Top