Serpihan Pesawat jadi Kendala Pencarian Kotak Hitam Sriwijaya Air | Timex Kupang
ikut bergabung
timexkupang

Serpihan Pesawat jadi Kendala Pencarian Kotak Hitam Sriwijaya Air


ILUSTRASI. Pesawat Sriwijaya Air jatuh di perairan Kepulauan Seribu. (Dimas Pradipta/JawaPos.com)

PERISTIWA/CRIME

Serpihan Pesawat jadi Kendala Pencarian Kotak Hitam Sriwijaya Air


JAKARTA, TIMEXKUPANG.com-Kepala Staf TNI Angkatan Laut (AL), Laksamana TNI Yudo Margono menyampaikan, tim SAR gabungan kini memfokuskan evakuasi terhadap kotak hitam atau black box milik pesawat Sriwijaya Air SJ-182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu pada Sabtu (9/1). Menurutnya, berdasarkan hasil multibeam telah dipetakan area lokasi yang diduga black box.

“Ya mudah-mudahan dengan semakin fokus, kita makanya penyelam fokus di sini. Untuk ROV karena masih banyak penyelam enggak mungkin diturunkan, karena nanti kabelnya nanti kena penyelam,” kata Yudo dalam keterangannya, Senin (11/1).

Yudo mengatakan meski sudah memfokuskan area pencarian, namun black box tidak mudah untuk ditemukan. Dia mengakui pencarian black box terkendala dengan serpihan pesawat yang masih berasa di bawah permukaan.

“Kemungkinan black box ada di situ tapi kan tidak semudah itu. Pengalaman saya memimpin SAR Lion Air, kan butuh waktu juga karena masih banyak puing-puing di situ. Apalagi ini baru dua hari dan puing-puing yang ditemukan masih sedikit dan akan kita ambil terus karena di bawah masih banyak,” ucap Yudo.

Sebanyak 2.600 personel gabungan dikerahkan untuk membantu proses pencarian puing pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak di Kepulauan Seribu. Petugas yang dikerahkan pada hari ketiga mengutamakan pencarian di bawah air, tanpa mengesampingkan pencarian di atas permukaan.

BACA JUGA: Panglima TNI: Titik Jatuh Pesawat Sriwijaya Air dan Posisi Kotak Hitam Sudah Ditemukan

“Sampai hari ini kurang lebih sekitar 2.600 personel yang terlibat langsung atau tak langsung terhadap kegiatan pencarian dan pertolongan ini. Jadi kita konsentrasi di bawah air. Namun demikian juga di atas tetap kita fokuskan,” kata Direktur Operasi Basarnas Brigjen TNI (Mar) Rasman di Jakarta International Container Terminal (JICT) 2, Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (11/1).

Rasman menyampaikan, lokasi pencarian di perluas hingga ke sekitar pantai. Diharapkan bisa menemukan serpihan pesawat maupun aksesoris korban.

“Yang kemungkinan ada barang-barang yang mungkin karena faktor arus, gelombangbdan sebagainya yang akhirnya bergeser ke arah pantai, tetap kita akan lakukan kegiatan tersebut. Karena itu wilayah pencarian kita semakin kita perluas,” ujar Rasman.

Rasman menyatakan, kini sebanyak 53 alutsista telah dikerahkan di lokasi jatuhnya pesawat Boeing 737-500. Puluhan alutsista itu di antaranya, berupa sea rider, jetski, perahu karet dan rib. Kemudian mengerahkan 13 unit alusista udara. “Kemudian alusita darat, khusus untuk ambulans masih ada penambahan menjadi 12 unit,” pungkas Rasman.

Untuk diketahui, pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak dilaporkan hilang kontak pada pukul 14.40 WIB, Sabtu (9/1). Pesawat yang bertolak dari Bandara Soekarno-Hatta tersebut mengangkut penumpang sebanyak 56 penumpang, terdiri dari 46 dewasa, 7 anak-anak dan 3 bayi. (jpc/jpg)

Komentar Pembaca

Komentar

Berita lainnya PERISTIWA/CRIME

To Top