Sinopharm Klaim Vaksin Covid-19 Produksinya Aman untuk Anak dan Remaja | Timex Kupang
ikut bergabung
timexkupang

Sinopharm Klaim Vaksin Covid-19 Produksinya Aman untuk Anak dan Remaja


ILUSTRASI. Vaksin Covid-19 dari Sinopharm. (FOTO: Zhang Yuwei/Xinhua/JPC)

NASIONAL

Sinopharm Klaim Vaksin Covid-19 Produksinya Aman untuk Anak dan Remaja


JAKARTA, TIMEXKUPANG.com-Uji klinis dari vaksin Covid-19 produksi Sinopharm, Tiongkok, mendapatkan hasil bahwa vaksin tersebut aman untuk anak-anak berusia 3 hingga 17 tahun. Dengan kata lain, vaksin Sinopharm aman untuk anak dan remaja. Hal tersebut menurut media pemerintah Tiongkok.

Pengembang vaksin Covid-19 awalnya memfokuskan uji klinis pada orang dewasa. Seperti diketahui, vaksin Pfizer dan Moderna melanjutkan untuk mempelajari kandidat vaksin pada anak-anak setelah menunjukkan keamanan pada orang dewasa. Namun, uji coba tersebut hanya mendaftarkan anak-anak berusia 12 tahun ke atas.

Sebaliknya, China National Biotec Group (CNBG), anak perusahaan Sinopharm, memiliki data tentang penggunaan salah satu vaksinnya pada anak-anak umur tiga tahun.

Xinhua, media resmi yang dikelola pemerintah Tiongkok, membagikan detail studi tersebut dalam sebuah artikel. Meringkas artikel Xinhua, Reuters melaporkan vaksin tersebut tampaknya aman pada anak-anak seperti disampaikan CEO CNBG, Yang Xiaoming.

BACA JUGA: Tiongkok Hargai Vaksin Sinovac dan Sinopharm Rp 433 Ribu per Dosis

Xiaoming mengatakan kepada Xinhua seperti dilansir Fierce Biotech, meski aman tetap harus diawasi. “Perlu dicatat bahwa untuk anak berusia tiga hingga lima tahun, karena sistem kekebalan mereka masih berkembang, mereka harus dimonitor dengan cermat dan ketat selama vaksinasi,” sebut Xiaoming.

Ada keraguan tentang vaksin yang diuji dalam uji coba pediatrik. CNBG memiliki dua vaksin Covid-19 dalam pengembangan fase akhir. Berdasarkan laporan Xinhua, Reuters tidak yakin mana yang sedang dibahas Xiaoming.
Namun, para peneliti sebelumnya telah mengungkapkan uji klinis fase 2 dari vaksin CNBG BBIBP-CorV pada anak-anak berusia tiga hingga 17 tahun, rentang usia yang sama yang ditargetkan dalam penelitian yang dicakup oleh laporan Xinhua. Itu menunjukkan bahwa kandidat tersebut mungkin dibahas oleh Xiaoming. .

Gambaran yang lebih jelas tentang apa arti uji klinis CNBG bagi prospek vaksin Covid-19 pada anak kecil hanya akan menjadi jelas jika datanya dibagikan. Sejauh ini, tidak ada rincian tentang profil efek samping di luar klaim bahwa vaksin tersebut aman dan tersedia.

Ada alasan bahwa penelitian pada anak-anak berusia 12 tahun ke atas akan berdampak lebih besar pada pandemi. Sementara anak-anak dari segala usia dapat tertular dan menularkan SARS-CoV-2, anak-anak yang lebih kecil tampaknya kurang rentan terhadap infeksi dan kecil kemungkinannya untuk menularkannya kepada orang dewasa atau teman sebayanya. (jpc/jpg)

Komentar Pembaca

Komentar

Berita lainnya NASIONAL

To Top